Oleh: achoey sang khilaf | Maret 12, 2008

Kapan Kang?

“Sudah pertengahan Maret lho. Jadi gak Kang? Lagi seneng wirausaha ya? Ayo atuh!”. Tanya atasanku yang dah ga kuat ingin nimbrung jadi panitia resepsi.

Itu adalah sebagian dari begitu banyak pertanyaan yang makin hari makin meliputi keseharian. Pertanyaan-pertanyaan yang hampir sama mengarah pada sebuah muara tanya “KAPAN NIKAH?”

Beberapa penanya juga menyempatkan tuk menyebutkan sebuah nama jenis kelamin perempuan untukku. Entah seijin yang empunya nama atau mungkin malah ilegal kebanyakannya. Takutnya sebagian nama yang disebutkan itu adalah nama-nama yang telah meninggalkan dunia fana ini. Uihhhh tatut.

Sebenarnya gara-gara ini ada imbasnya juga sih. Jadi jarang nelepon ibu, apalagi bapak. Jika mereka nelepon, ponsel belum diangkat pun jantug ini udah dag dig dug der. Sebelum mengangkat ponsel segera komat-kamit dulu berdoa agar sang penelepon mendadak lupa mengenai hal itu. Kadang berhasil, lebih sering lagi gagal. Wualah memang mantranya ga bener-bener kuat kali ya.

“Iya lah bu, nanti kalo memang jodohnya dah ketemu mah ga bakalan diumpetin. Masa sama ORTU sendiri pelit sih. Istriku pan anakmu juga. Jadi tenang aja deh jangan khawatir. Selama di dunia ini lebih banyak wanita ketimbang laki yang selama itu Aa masih punya kesempatan.” Jawabku tuk meyakinkan bunda agar segera menghemat pulsa.

Memang sih jodoh itu Allah yang ngatur. Jadi meski kita dah memberikan diskon 150%, dah mengobral dan memajangnya di etalase toko ya tetep aja kalo belum jodohnya ya ga ada yang ngelirik, apalagi mendekati dan ……….. .

“Antum itu justru terlalu pilih-pilih. Ngasih krieria ke Ustadz rumit banget. Ya Ustadz juga bingung mau nyariinnya. Antum juga jangan terlalu sok-sok cakep dan pinter deh. Akhwat juga jadi pada minder tuh.” Kata temen-temen yang merasa dah lebih hebat karena dah menemukan kembali tulang rusuknya yang sempet hilang itu bahkan ada yang dah punya hasil, mahluk-mahluk lucu penerus generasi di masa nanti.

Apa bener ya. Tapi ya biarlah berjalan apa adanya. Kali aja ada bloggerwati yang nyasar. Duile ngarep banget ya. Luruskan niat donk Ommmm! Jatuh lagi tuh harga. Ya udah lah. Ngantuk nih titik.

Iklan

Responses

  1. Semoga cepat dapat jodoh, undang2 ya…

    Amin!

  2. Jadi kapan kang? :mrgreen:

    Gimana antum. ANtum kan penghulunya.

  3. ya, ampuuunnnn…. mang sebenarnya dah umur berapa, Kang? kok disuruh menikah mulu. oke deh, aku juga tunggu kabar baiknya. Kapan Kang?

    Yang jelas dah lulus kuliah, dah kerja dan dah boleh nonton bioskop. Gak jauh dari saat usia Rosul menikah.

  4. Jodoh itu harus dicari kang, jangan diam aja…!!! ayo maju, tafadhol… ana bantu lewat do’a :mrgreen:

    Ane pernah nyari juga di keimigrasian tapi belum ada tuh.

  5. Ane ga sepakat kalo kata diobral….
    berapapun mahalnya barang kalo kita butuh dan suka kemudian punya uang pasti akan dibeli. iya ga….? so….naikin aja harganya…
    He…he…. 🙂

    Kalo gitu ane taikkin deh harganya. Sekalian dilelang. 😀

  6. menemukan kembali tulang rusuknya yang sempet hilang

    nice words.. ridu suka tuh kalimat itu.. heheh..

    Jodoh emang udah ditentuin, sekarang tinggal gimana kita menjemput jodoh kita.. OK semangat yah kang..

    Semangat donk dik. Yuk kita jemput di bandara.

  7. kalau udh waktunya pasti jreennnggggggg..! 🙂

    bukan reng donk tapi meong meong. 😀

  8. Lah buakn berati ma yang itu gak jadi kan??? katanya tinggal nentuin hari aja???

    Ame yang mana Kang. Perasaan ane belum pernah taarufan. Waktu itu Ustadz pernah nyebutin satu sosok. Eh pas ngeliat kriteria yang ane berikan, Ustadz jadi ngasih beberapa pilihan. Ane emang malah musingin Ustadz. Cape deh. Pengennya sih nemu sendiri.

  9. di undang yaks…. 😀

    Nanti lihat aja ilkan undangannya di hampir semu TV Swasta. 😀 Bercanda.

  10. kasusnya koq ya sama ma aku. Ibu yang kebetulan single parent sering banget tanya “kapan nduk kuwe nikah, nek wes ono seng mok senengi ndang cepet to?”. masalahnya belum ada yang aku cocoki, meskipun aku dah punya pacar. Semakin prihatin lagi karna aku barusan putus ma pacar. Mungkin si pemilik tulang rusuk belum datang mencari. Dia masih sibuk mencari bekal dunia dan akhirat untuk mengajak aku kepada kebahagiaan itu, amiiiiiiiiiiiiin. Saling doain aja ya, OKE

    Ukhti Zakiyah, dalam mencari usahakan jangan pake pacaran deh. Gpp, jauh lebih seru pooke.

  11. kang Achoey ini lucu. Nulisnya warna-warni 😀
    Doanya sama, semoga dimudahkan jalannya..
    Amin!

    Lucu, maklum anak TK. Untuk doanya, Amin!

  12. waduh sayang bro ceritanya singkat baget aku tunggu ya sambunganya lg,agar nt lebih sueru………?

    Insyaallah sobat. Dikit2 kan biar penasaran

  13. bro achoey…. lagi deg degan yach? biasa lah namanya juga lagi kasmaran hehehheheehhe barakallah bro, semoga lancar urusannya.
    btw ente seorang pengajar ya? apa pedagang? boleh donk di share ilmunya.

    Ane merintis BIMBEL tapi cuma di manajemennya aja. Siswanya tahun ini dah kurang lebih 500 orang, lumayanlah. Pernah nyobain ngajar tapi ane malu soalnya basic ane dari FE bukan FKIP. Selain itu ya ane coba buka kedai Mie. Menu unggulan adalah Mie Ayam Janda. Dulu sih sesekali terlibat di entertainment, tapi setelah ikutan ngaji jadi ditinggalin tuh job di bidang itu. Ya gitu deh Kang perjuangan ane dalam rangka mencari sesuap nasi. 😀

  14. iya nih kapan??
    pokoknya diriku klo ndak diundang tak samperin si akang bawa golok :mrgreen:

    Ah ari Kang Hangga, orang yang nyetak undangannya juga Kang Hangga sendiri.

  15. wah maaf kang, saya unavailable 😆
    smoga dapet jodoh yang cantik luar dalam ya …
    amiin…
    hayo cepetan… menikah itu uenak lho… 🙂

    Jodoh cantik luar dalam. Amin banget. Wah berarti Mba Menik dah ngerasain nikmatnya ya? 😀

  16. Lha iya tho ! makanya bisa bilang Uenak 😛
    Jadi nyesel…
    knapa ga dari 8 taon yang lalu ya 😆

    Wah kalo 8 tahun yg lalu Teh Menik usianya berapa?
    Kalo saya bisa2 baru masuk kuliah.

  17. saya nyumbang do’a aja mas saya juga sama loh.. masih mencari..halah jadi ikut promosi

    Semoga.. segera dipertemukan dengan pendamping perjuangan
    Amiin

    yup sobat. kita tetap semangat untuk menjemput. namanya juga berjuang ya jangan pantang menyerah. OK!

  18. istilahnya jemput bola dong kang jng tg bola????? ngerti ga??????ok. ane kasih waktu 100 hari mencari cinta…..setuju teman-teman?????

    Jemput bola? Bola apa? Kang, kok cuma 100 hari. OK deh, terhitung tanggal kapan nih?

  19. Jd inget sm kata2 mbak ku.. “jodoh it akan Allah dtg kan klo Allah tau hambaNya ud siap, ketika hambaNya dah siap,insya Allah sgala sesuatunya akan diberi kemudahan”. Trus beliau jg bilang “Jd selagi mencari, sm2 berbenah diri, menyiapkan diri, krn kita jg ga tau pasti kpn Allah menyatakan kita dah siap” , maaf bhs ne njelimet 😀

    Bener juga dik. Saat ini perasaan saya campur2 antar siap dan ga siap. Cuma kayaknya harus segera siap.

  20. 8 taon lalu ???
    ya masih ABG banget atuh 😛

    Wah berarti antara 16 s.d. 18 tahun ya. 😛

  21. Kapan Nikah???

    :mrgreen: turut mendoakan…!

    Situ dah siap ga? 😀

  22. saya menunggu undangannya saja..
    tapi, pesan saya, jangan dijadikan tujuan akhir yah..
    salam kenal

    Maksudnya? Kan yang bagiin undangannya juga Dian.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: