Oleh: achoey sang khilaf | Maret 15, 2008

Na, Ny dan Ni

Kenapa sih A. Temen saya Ni juga dah siap tuh. Atau mau balikan lagi sama Ny?

Itulah sebuah kalimat dari bibir sahabatku tadi malam yang membuat aku teringat masa sekitar satu semester yang lalu. Tentang tiga gadis manis yang menjadi saksi akhir masa petualangan cinta konvensionalku. Yach, sebuah akhir karena aku kan berusaha keras tuk tak mengulanginya lagi. Insyaallah.

Ni, kau itu cantik, anggun dan cerdas. Tapi sayang ketika aku diperkenalkan denganmu jantungku berdebar hebat. Aku gak kuat lantas meninggalkan jamuan itu. Entah kenapa itu terjadi, yang jelas aku merasa berdosa, amat berdosa. Tipe wajah dan gayamu mirip seperti Na, pacarku yang tinggal di Tasikmalaya. Dan tipe perempuan seperti kalian adalah tipe perempuan yang total dalam memberikan kasih sayang. Cukup Na kukhianati dengan kehadiran Ny selama ini. Dan aku gak mau mengkhianati Ny dengan kehadiranmu Ni. Bukan karena ku takut akan watak keras Ny yang mungkin saja bisa melabrakmu. Ny terlalu mencintaiku dan karena itu dia sangat takut kehilanganku. Bahkan dia juga amat ga suka dengan Na. Padahal jika ada yang lebih berhak diantara kalian bertiga maka Na-lah orangnya.

Itulah penyimpulan pada gumamku waktu itu. Hingga aku memutuskan untuk mengakhiri kisah tersebut. Dan kini kalian gak ada lagi. Aku telah memutuskan untuk berhenti pacaran. Aku ingin mendapati kekasih hatiku tanpa proses itu. Aku takut jika nanti kehidupan rumah tanggaku menjadi kurang berkah. Aku hanya ingin Allah memberikan yang terbaik meski aku harus terus bersabar. Menghindari sapaan dan senyuman yang mungkin bisa membuatku kembali memudar. Jika toh kelak ada salah satu nama kalian yang tertera bersanding denganku di surat undangan merah jambu. Semoga itu juga karena takdir Allah. Dan tak ada lagi alasan semu masa lalu.

 

Iklan

Responses

  1. Sip.. semoga tetep istikomah yah kang..
    btw itu si “Na” tasiknya dimana?? ridu juga orang tasik kok
    *reunian mode on*

    Daerah pusat kota banget. Wah jangan2 ada saudara Ridu yang pernah jadi mantan ane. Biasa, masa lalu yang kelam.

  2. yg jelas yg jadi sndingannya kang achoey insyaAllah wanita yg solehah. amien..

    Wah, amin banget deh. Kang Hangga emang paling bisa.

  3. ikut mengaminkan doanya Ridu dan hanggadamai

    Ikut mengamini Ridu, Hanggadamai dan Realylife. Syokron ya! 😀

  4. inih cintah segi empat yaks? biasanyah segitiga…
    apa maok jajar genjang sekalian atawa belah ktupat atau kubus?
    *dihajar massa*

    maklum kang abee, waktu itu saya belum insyaf. sedang gila2 nya. astaghfirullah.

  5. Biar pembaca kagak menerka-nerka, nama lengkap para pelakon di atas, berikut ane jabarkan dengan rinci:

    NA = Nana Sumarna, orang Tasikmalaya, tefatnya di Jl. KHZ. Musthofa, dulu sekolah di MAN Sukamanah, Singaparna, kabupaten Tasikmalaya. (tafi nama-na kayak lagi ya? :mrgreen: )

    NY = Wenny Aulia, namanya mirif dengan nama salahseorang blogger WordPress juga.

    NI = Weni Aulia, masih mirif dengan nama sebelumnya, bedanya hanya akhiran hurufnya saja… :mrgreen:

    *menebar fitnah*
    *kabur secefatnya*

    Wah bener2 fitnah. Nanti ane disangka Gay kalo suka Nana Sumarna.

    Na = pendidikan S1 Manajemen UT, karyawati, asal & tinggal di Tasikmalaya
    Ny = pendidikan S1 Matematika IPB, tentor, asal Cilacap tinggal di Bogor
    Ni = pendidikan S1 B. Inggris UIN JKT, tentor, asal & tinggal di Bogor

    Udah ah nanti ketahuan. Awas lho kalo mitnah lagi 😦

  6. Akhiran nama saya juga Na…cuma untung saya tinggal di Makassar, jadi sudah pasti bukan saya khan Kang.

    😀 *sok nyama2in.

    Ngurusin 1 pacar aja repot..apalagi mo 3. Semoga dapat yg terbaik.

    *injek2 yg juga poligami*

    Eh emang tinggal di Makasar. Hayo ngaku.

  7. Halaaah..

    Udah lah cepet nikah, istri yg mana aja asal soleha, dari pada ingat masa lalu yg kelam terus, buruan deh…cape2, minta aja dicariin ibu, ditanggung Ok deh… *maksadikit.com*

    Kemarin sore saya dah bilang ibu. Abis Um Ibrahim maksa sih.

  8. yach, tiap orang pasti punya masa lalu.. Disyukuri aja Kang, Allah berkenan memberi Hidayah.. Jangan terlalu dipikirkan yg dah berlalu… *haiah gue bangeet 😀

    Keep istiqomah..
    “Ya Allah Engkau Maha pembolak-balik hati..
    Maka tetapkanlah hati ini pada agamaMU..amiin”

    Amin. Mohon doanya slalu

  9. salut…
    barakallahu fiikum

    Ah akhi, biasa aja.

  10. oalah…
    pantesan tadi ni mata kedutan
    ternyata lg dirasani si cabe toh?
    hahaha…
    mekso buanget kuwi.. 😆

    Atas nama pribadi dan golongan, saya mohon maaf atas keteledoran Kang Cabe yang terlaluuuu.
    Tuh kan apa saya bilang. Kalo ketauan pasti deh marah.

  11. waaaah semoga teteup istiqomah di jalan ini yaaaah *didoakeun byk org tuuuh*… dan bener kok..ketika saatnya tiba maka semua proses itu terasa jaaauuuuh lbh indah ketimbang melewati proses ABG jaman sekarang…sebuah proses pengenalan tanpa batas yg mereka sebut dgn..pacaran.. 😉

    Pacaran tuh ngebosenain. Makin lama makin sering gonta-ganti. Makin lama makin gila. Dan …. berbahaya.

  12. Jadi inget kata Fahri…..
    Jodoh dari langit ato jodoh dari hati….??? Bingung ya…???
    Kita berharap aja dapet jodoh dari langit bukan dari hati. Amien….

    Amin. Jodoh dari langit yan bener2 pasti.

  13. weleh kirain dah ada keputusan tanggal nikahnya…
    yeee gemana tho kok msh seputar masa lalu terus…
    ayo atuh…kapan…kapan…

    Ehmmm, tunggu tanggal mainnya. 😀

  14. Alhamdulillah, ternyata “Ni” itu bukan saya
    *geer*
    Saya tetep unavailable kang 😛
    *geer melulu*
    *biarin!*

    Ah ari si teteh. Bisa aja. 😛

  15. salam untuk Ni, Na, dan Ny yaaa… 🙂

    Jadi begitu? 😦

  16. met berpuasa,lebaran sdh deket,mari tingkatkan amalan dan ibadah kita

  17. aslmmlkm…
    kang kmh damang?dimana ayena posisi?duh karak ketemu yeu alamatna…..
    punten…
    hoyongna tikamari tapi karak ketemu tadi klumaha atu da….
    yeu e_mail abi djibril_nursemind@yahoo.com.
    kontekan nya kang ngarah teu putus komunkasi

    baarokalllah….
    mangga dikantun heula ujian yeuuu….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: