Oleh: achoey sang khilaf | April 15, 2008

Dampak Ayat-Ayat Cinta padaku

Untuk lelaki normal seusiaku memang sudah sepantasnya melepas masa kesendirian. Teladan kita pun (Muhammad saw) menikah pada uisa 25 tahun. Dan aku sudah lewat sedikit angka itu. Tetapi semua orang mungkin memilki alasan kenapa tak kunjung jua menyempurnakan separuh agama. Ada alasannya karena karir, belum mau terikat, belum cukup biaya, belum siap mental, dan sebagainya. Aku pun punya alasan mengenai hal ini. Dan semoga alasanku bukan cuma alasan.

Saat kumencari kontrakan aku sempat melakukan percakapan dengan seorang Ibu pemilik kontrakan tersebut. Dia mengatakan kalo dia ga mau menerima seorang yang masih lajang. Alasannya karena takut membawa pacar dan melakukan tindakan yang memancing reaksi warga. Lalu kukatakan pada Ibu itu bahwa aku tidak pacaran. Dia sempat menunjukkan mimik wajah curiga plus penasaran. Lalu dia pun bertanya kembali.

Tapi adik muslim kan?”
“Ya Bu, saya muslim.” Jawabku
“Oh, seperti Fahri ya (AAC)”. Sambil si Ibu itu merubah mimik menjadi amat ramah.

Aku tersenyum sendiri, betapa dampak novel dan film AAC ini sungguh luar biasa. Andai tidak ada AAC mungkin aku dicurigai sebagai gay.

Kisah lain ketika aku pulang kampung kemarin. Sejujurnya aku berat hati kalau pulang kampung. Bukan tak rindu sama keluarga dan sanak saudara. Tapi di daerahku, lelaki seusiaku seharusnya sudah menikah terlebih telah memiliki lahan penghidupan yang “layak“.

“Mana Aisyahnya Aa ?”. Tanya adikku. Dan banyak lagi pertanyaan dengan nada yang sama. Yang aku senang adalah bahwa kini jika ada anggapan miring padaku musnah sudah. Terbantah oleh fakta bahwa ternyata dunia pacaran yang selama ini gencar disosialisasikan oleh madia elektronik melalui beragam film, sinetron dan realty show adalah metode yang tak seharusnya dilakukan dengan buta oleh kita.

Gimana, mau nggak dengan anak si Ibu ? Pertanyaan tadi pagi ketika aku hendak membeli pencukur kumis. Dan aku cuma tersenyum.

Kupikir aku belum bisa untuk saat ini.

Iklan

Responses

  1. “Tapi adik muslim kan?” “Ya Bu, saya muslim.” Jawabku “Oh, seperti Fahri ya (AAC)”. Sambil si Ibu itu merubah mimik menjadi amat ramah.

    Waw! sebegitu berpengaruhnyakah Film ayat-ayat cinta 😀

    Sebenarnya percakapannya panjang. Cuma disederhanakan tanpa merubah maksud dari percakapan tersebut. 🙂

  2. Ada sisi negatifnya juga loh. Anda bisa disangka teroris. 🙂

    Ah bisa aja. Teroris kan penebar teror, kepanikan, kekacauan. Kalo kita seharusnya menjadi penebar cinta dan kedamain. 🙂 Beda jauh kan?

  3. 🙂

    Alhamdulillah, yang memilih tidak berpacaran terbantu dengan film itu..

    semoga dipermudah oleh Allah dalam mendapatkan bidadari penyejuk hati 🙂

    arif
    http://arifrahmanlubis.wordpress.com/

    Amin. Mohon doanya selalu! 🙂

  4. —Gimana, mau nggak dengan anak si Ibu ? Pertanyaan tadi pagi ketika aku hendak membeli pencukur kumis. Dan aku cuma tersenyum—

    Bentar lagi jadi juragan kontrakan neh.. 😀

    Ups. Nggak ah. Mending jadi juragan mie. 🙂

  5. Tenang Choey …
    Someday …
    Someday …
    Pasti dateng kok …

    Tunggu saja …

    (Trainer ini menikah umur 31 … cuma 3 bulan PDKT … segera diresmikan … takut keterusan …!!!)

    Saya sih tenang2 aja Pak. Yang gak tenang justru temen2 saya. Gak sabar pengen makan parasmanan. Lagi pula saya masih muda, kepala 3 masih jauh. 🙂

  6. hm…
    banyak sisi positif and negatifnya….

    sabar aja nunggu aisyahnya 🙂

    Ya donk 🙂

  7. Yup.. mari kita sebarkan virus cinta sesungguhnya…
    [cinta sesungguhnya emang gimana?] 🙂

    Kita ambil sisi positifnya aja.. banyak banget walo tentunya juga ada negatifnya.. salut!

    Yup. Kita sebarkan saja virusnya! )

  8. masyaallah mantaf nich bos achoey, disegerakan atuh akadnya…. biar ibu kost tidak merongrong, minta anaknya dinikahin 😀

    Wah, nggak lah. 🙂

  9. “Kupikir aku belum bisa untuk saat ini.”

    mo nunggu sampe kapan Mas? 😀

    Sampe aku bisa mengatakan ya. 🙂

  10. Kalau sudah waktunya pasti nikah kan? 😉

    Ya iya lah 🙂

  11. wih wih…
    PLN
    (Pasaran Lagi Naik)

    PAM (Pasaran Aman Mbak) 🙂

  12. Aslkm……wah kapan lagi neh kang ?
    padahal umur kita nggak beda taut lho….

    Emang umur Akang berapa?
    Saya baru 18 tahun kok. 😀

  13. moga cepet ketemu kang, lewat jalan halal alias nggak pacaran

    Amin banget. 🙂

  14. waah……siap2 bisnisnya melebar ke kontrakan nih kang. tapi santai aja lah, nanti juga datang sendiri kok kalau sudah jodohnya.

    Bisnis kontrakan. Ngak kepikiran tuh. Ga ada tantangan 😀

  15. parah bgt tugh mas ??
    untung okta lom nonton AAC !!

    Untung, kan Okta masih kecil ya? 😀

  16. wuih.. sampe segitunya yah dampak film AAC..

    Coba aja deh rasain. 🙂

  17. subhanallah, ya akh.. dampak film AAC terhadap alasan ‘menolak pacaran’ emang positif..
    ^_^
    semoga kita bisa tetap istiqamah di jalan yang kita ambil…
    🙂
    kan Allah janji, lelaki baik2 untuk wanita baik2 😉

    Mohon doanya aja dik! 🙂

  18. Gimana, mau nggak dengan anak si Ibu ?

    ge ge ge 😆
    mau apa dulu, bu?
    😛
    akh achoey lagi naik daun, dampak AAC juga 😆

    Mau ngajar private kali 🙂

  19. Memang sebaiknya demikian, menikahlah ketika akh sudah merasa siap dalam segala hal……..:P

    Yup 🙂

  20. jadih Aa jugax maok poliandri poligami jugax donk nantinyah….kek Fachri… 😆

    Satu aja belum dapet. Ngapain mikir dua atau lebih. 😀

  21. Sabar Choey….suatu waktu kapal anda akan merapat juga.

    Di pelabuhan mana? Merak atau … ? 😀

  22. mas..tukeran link yak.. 😉

    OK! 🙂

  23. AAC…ayat ayat cinta ??
    lumayanlah filmnya

    Ya sih 🙂

  24. AAC juga berdampak padakuh 😛
    Abis nonton AAC saya ditanya si Ayah, ” gimana bun, siap ndak kaya begitu ?”
    Wew, saya jawab ajah, ” lha ayah siap ga disunat lagih… ?” :mrgreen:

    Ih Bunda jahat banget. Tatut 🙂

  25. kang, diriku ngasih saran:
    baca novelnya kang abik yang ketika cinta bertasbih
    yang kedua..
    ada beberapa kemiripan dengan kang achoey..

    Mahal gak novelnya 😀

  26. Tunggu apa lagi kang, gejala2 alam sudah ada tuh. Lanjuuuuttt….

    Ah takut malah tsunami 😀

  27. Kalau memang kehidupan sudah layak memang seyogianya menikah, namun di negeri ini justru bukan hal yang seperti itu yang terjadi, kebanyakan adalah kehidupan belum layak tapi sudah menikah!! Hasilnya?? Lihat sendiri keadaan negeri kita! Ekonominya semerawut dan banyak anak2 terlantar!

    Terlepas dari menikah itu adalah hak setiap individu, namun menikah merupakan sebuah tanggung jawab yang sangat besar. Jangan menganggap enteng pernikahan walaupun juga jangan membuatnya sulit. Maunya kita mengikuti teladan kita, menikah pada usia 25 tahun, tapi karena belum siap, anak2 kita malah terlantar. Padahal anak itu kan amanah Allah juga kan? Jadi jikalau terjadi hal seperti itu, tidak baik juga!

    Sebuah analisis yang agus Pak. 🙂
    Jadi ceritanya dukung saya nih 😀

    Jadi kesimpulannya kalau memang sudah mampu/mapan ya seyogianya menikah, tetapi kalau belum mampu/mapan ya sebaiknya tidak usah…..

  28. Jangan bersedih dan jangan minder kawan .. jika kamu percaya bahwa rejeki, jodoh dan maut (musibah) telah diatur/ditakdirkan oleh-Nya.

    Tapi jika Achoey ga percaya dengan hal tersebut, mungkin Achoey sudah mesti mematok usia perkawinan mu, gajimu harus berapa dan *dibekap* 😳

    Banyak sekali .. kita percaya bahwa rejeki, jodoh dan maut telah diatur oleh-Nya .. tapi dalam bertingkah laku dan berpikir, justru sebaliknya. Kita yang menentukan rejeki kita, jodoh kita dan *dibekap lagi* 😳

    Umur sekian harus menikah .. kalo kerja, gajinya harus sekian .. hmm, koq rasa-rasanya kita ga percaya sama Allah ya?? katanya itu diatur oleh-Nya. Koq bisa-bisanya kita katakan bahwa umur 25 saya harus kawin. Koq harus umur segitu??

    Makanya ketika usia segitu tidak kawin2 .. kita mulai gelisah dan akhirnya asal mengambil langkah. Pokoknya kawin, pokoknya umur segitu kawin. Apakah itu memang yang dikehendaki-Nya .. wong yang menetapkan usia kawin kita koq.

    Begitu juga rejeki .. kalo saya kerja di tempat itu, saya minta gaji sekian juta. Titik. Kalo ga segitu, saya ga mau. Walah .. koq soal rejeki itu sama dengan gaji ya?? kita yang mematoknya?? bukan Allah.

    Aneh nya dan ajaib nya .. saya belum pernah dengan orang memantok soal mati (musibah) .. umur 25 saya mati, umur sekian saya dapat musibah. Aneh kan .. koq kita maunya yang enak-enak aja yang kita patok.

    Artinya .. kita belum benar-benar percaya bahwa rejeki, jodoh dan maut (musibah) itu sudah diatur oleh-Nya. Tapi kita lebih percaya bahwa kita yang mengaturnya hehehe 🙂

    Catatan : kita memang harus berusaha, kita memang diwajibkan untuk berikhtiar tapi bukan dengan cara mematoknya 😀

    Nah ini dia. Makasih Pak atas masukannya. Seneng saya bisa mendapat masukan dari Bapak. Jujur saya akui, sangat bermanfaat. 🙂

  29. Ass……
    Dampak yang akhi rasakan hampir sama dengan yang ana rasakan
    hanya saja klo ana…
    skarang sedang masa belajar tuk berubah..
    gara2 merasa ditampar tampar ktika membaca novelnya

    ohya akh..
    klo ada waktu..

    coba baca
    KETIKA CINTA BERTASBIH
    isinya lebih bermakna lagi dari AAC

    maksih dah menjadi temen….

    Kita sama2 belajar. Insyaallah kaka usahain baca novelnya. Seru banget kali ya. 🙂

  30. Calonnya dicari dulu mas, mau dibantuin nyari? halah… gak penting nih saya 🙂

    Ehm…. boleh 🙂

  31. terus, mau nunggu sampai kapan lagi mas?

    Sampai ngebet 🙂

  32. waaaaah..uda ditawarin tuuuh…kesempatan emas…!!jangan dilewatkan…siapa tau itulah jodohnya yg dicari?? 😉 *provokasi*

    Nggak ah. Kebal provokasi. 🙂

  33. Jangan terlalu membawa AAC dalam kehidupan ah. Aku jadi sebel tau kalau ada yang bilang “AAC tuh kaya gue banget..”.

    AAC y cuma film, jangan dijadikan sebagai bagian dari hidupmu. Toh cinta yang utama kita kepada Allah dan Dialah yang mengatur semuanya.

    Banyak yang bilang AAC jelek. Maklum yang bilang baik banget. Kalo aku sih ya proporsional aja. Maklum mahluk biasa. 🙂

  34. Kapan lagi???
    *kesempatan menghampiri*

    Kapan2 deh 🙂

  35. numpang lewat yach…
    kayaknya emang si AAC ini dah merubah paradigma soal pacaran yach..klo soal poligaminya gimana?? hihii

    Muslim yang baik gak mengharamkan yang sudah dibolehkan Allah. Toh poligami bukan kewajiban. Ayahku aja gak poligami, padahal ibuku sempet gak mampu melayani bathiniah dengan baik karena sakit bertahun-tahun. 🙂

  36. Nikah… Ayo… Nikah… Calonnya dah ada khan… minimal target nya lah… tapi cek juga status nya available atau ga… *selamat berjuang*

    Makasih. Semangat! 🙂

  37. AAC hanya segelintir dari dunia nyata yg memang bisa menjadi rujukan. setidaknya bisa menjadi bahan renungan buat kita semua. klo ada yg belum baca silakan bisa ambil novelnya disini. http://benbego.com/download-novel-ayat2-cinta/ ini hanya untuk sekedar shares siapa tau ada ilmu yg kita lewatkan. sukur2 bila bisa membeli bukunya.

    Iya Kang. Salut atas sharingnya 🙂

  38. Saya menikah dulu… punya apa-apa seadanya… “ngontrak di ujung dunia”… (cari yang “terjangkau”) makan pake meja makan dari kardus ditutup triplek… perabot yang lain… hasil kado (kalau dulu belum ada yg kasih duit, seperti sekarang), pemberian orang tua dan mertua….
    Alhamdulillah… sekarang udah punya rumah (masih nyicil…) punya motor… anak-anak mendapat pendidikan “layak” (hmmm Zaman sekarang sekolah “Islam Terpadu” kan lumayan…..) Begitulah… kalau soal financial.

    Soal mentalitas… kita gak pernah dipersiapkan untuk jadi bapak atau ibu, jadi suami atau istri… (kedil dulu… “dikudang” dgn kata-kata… “cepet gedhe… ben iso dadi dokter….”)

    So Bismillah… nikmati semua aluan kehidupan… dgn berpasrah… insya Allah semua akan mudah.

    Buka ya…

    Yup bunda, moga dah terbuka di tahun 2008 ini. 🙂

  39. *langsung muter pilem AAC ahhh*

    VCD bajakan ya? 😀

  40. aduuh achoey…jgn lama2 nundanya..nunggu apa lagi thoooo

    Nunggu tulang rusuk yang satu itu. 🙂

  41. […] achoey sang khilaf […]

  42. truusss.. kumisnya jadi dicukur gak?? atau kaget sama lamarannya si ibu? hehehe..keren bah.. 🙂

    Sema dicukur dan katanya usiaku jadi lebih muda lima tahun. 😀

  43. Di sana sini masalah jodoh, hiks, jadi keingetan lagih, ntar mau nulis ttg jodoh juga ah…
    Afwan 😛

    Lho bukannya dah dapet? 😀

  44. jodoh gak usah dikejar,,,capek,,,hehe
    kalau sudah waktunya nanti Allah akan kirimkan sesuai dengan yang diinginkan…
    Percayakan sama ALLAH SWT,,

    Iya sih. Makanya biar jodoh yang nyamperin. 😀

  45. Yang penting tetap usaha,,,
    terus perbaiki diri dan banyak baca serta tanya-tanya sama yang udah nikah..
    supaya nanti gak kaget,,

    Kaget dan nyesel kenapa gak dari dulu ya 🙂

  46. Emangnya klo orang mo nikah harus bener-bener siap semuanya ya???

    Yup 🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: