Oleh: achoey sang khilaf | April 30, 2008

Nantikanku di Gerbang Cinta!

Ini adalah kata yang ada di benakku ketika aku mulai menyimpulkan apa yang selama ini menimpaku. Aku adalah lelaki yang baru saja mulai kembali berdiri setelah sekian lama tercebur di kubangan lumpur kotor itu. Dan andai pun saat ini dengan gontai aku berjalan, lumpur itu masih terlihat kokoh menempel di tubuhku yang lusuh. Jadi pantas saja jika mereka yang suka bermain lumpur masih saja menjadikanku teman bermainnya dan bagi mereka yang tidak suka lumpur berusaha menjauhiku.

Coba kuikhlaskan saja fase keadaan ini. Dan aku tak layak berharap banyak pada simpati bidadari nan fitri. Andai pun goadaan lemparan-lemparan keindahan yang selalu mengarah ke padaku dan membuatku nyaris terpeleset lagi ke kubangan lumpur itu. Aku berusaha untuk tegar menghadapinya. Jatuh, bangkit, jatuh dan segera bangkit lagi. Insyaallah aku kan mampu melewati rintangan yang membentang dan licinnya jalan. Karena kulihat di depan sana sesosok bidadari cantik menantiku meski masih terlihat samar.

Entah kenapa, setiap aku terpeleset, aku segera bangkit kembali karena kulihat bidadari itu melambaikan tangannya seraya berkata. “Akhi, semangat! Adinda menanti di gerbang cinta”. Lalu aku pun segera melangkahkan kaki ini dengan sekuat tenaga, sambil tiada henti di perjalanan bermuhasabah dengan harapan kelak saat telah tiba di hadapannya, tubuhku tak terlalu kotor begini.

Oh bidadariku, kanda datang dengan tanpa alas kaki dan berjalan di atas duri
Lalu relakkah kau tuk tak menyambut uluran tanganku ini?
Oh bidadariku, kanda datang dengan pakaianΒ lusuh dan penuh robek
Lalu relakkah kau tuk tak menjahit dan membuatku tak kedinginan
Oh bidadariku, kanda datang dangan tubuh lusuhΒ penuh lumpur
Lalu relakkah kau tuk tak membasuhku dengan air cintamu yang mewangi
Karena kita telah dipastikan bersama
Dan aku tak hanya ingin di dunia saja
Iklan

Responses

  1. Yuhuu.. PertamaX, komen dl br bc, nti komen lg abis bc πŸ˜€

    Bilang makasih donk! πŸ˜€

  2. ah kalah balapan ma mbak amel πŸ˜₯

    Kalah kan πŸ˜†

  3. *masih ga rela posisi pertamaxxx direbut mbak amel*
    πŸ‘Ώ

    Harus rela πŸ‘Ώ

  4. Sssah.. Kata2 penyemangatnya itu.. πŸ˜€

    injih, smg kk snantiasa diberikan kekuatan tuk bs bangkit n bangkit saat terjatuh n terjatuh..

    Tetap semangaat! Walau lumpur it msh terus ingin mengotori, namun hujan pun akan sgera dtg tuk membersihkannya.. Hujan it adalah slh 1 pertolonganNya

    ni yao jia you!
    *ngerti ga kak artinya?Keqkqk:D

    Njih πŸ™‚

  5. *pulang*

    Sana! πŸ˜†

  6. @ hanggadamai
    kenyataan tetap harus diterima wahai adikku yg baek hatinya πŸ˜€

    Setuju Mel πŸ˜†

  7. @ hanggadamai
    weiks pundung bin mutung kie keqkqkqk πŸ˜€

    kalo dah kumat hangga mang gitu πŸ˜†

  8. UUGGHH!!!!

    kali ini sainganQuwh hangga(lagih) n amel..
    mel, nggantiin posisi bun2, ya?
    πŸ˜†

    Bunda kan lg ada si Ayah πŸ˜†

  9. *masih belom baca postingan πŸ˜› *

    pantes, diriQ ditagih postingan baru..
    ternyata dirimu mosting baru ya, akh?
    πŸ˜€

    Ya iya lah πŸ˜€

  10. mbaca postingannya dulu, ya..
    kek-nya seru tuh judulnya..
    (cinta lagih!! πŸ˜€ )

    Ya donk! πŸ˜†

  11. akhi…..
    *jadi sedih.. 😦 *

    bener2 deh…
    begitu rindunya dirimu pada bidadari itu?

    diriku bener2 jadi makin penasaran, bila semakin jelas terlihat, siapakah bidadari itu kelak?

    Pasti ada deh πŸ™‚

  12. Wah, bunda mah ttp ga bs tergantikan je, slm kenal bwt bunda Menik πŸ˜€

    Hihi.. Td dpt bocoran je jd bs pertamax πŸ˜€

    Ssssstttt! πŸ™‚

  13. tuh, postingan baru. πŸ™‚

    Sip

  14. *balik lagi*
    keknya diriku kenal deh ma bidadarimu…

    Kalo emang tau, kasih tau aku donk! πŸ˜€

  15. “Karena kita telah dipastikan bersama
    Dan aku tak hanya ingin di dunia saja”.

    kalau ditanya ke ulama, hukumnya ke bang achoey ni sunnah muakkad mendekat ke wajib. πŸ™‚

    sikat kang!

    Emang bener tuh. Sikat!! πŸ™‚

  16. aku yakin si’dia sedang menunggu akang dipintu cinta itu.
    dan jgn lupa bawakan air doa agar ia tumbuh subur pada taman hatimu dan hatinya.

    Makasih Sahabat πŸ™‚

  17. eh, kok pada berebutan pertamax yah.. hehehe..

    gerbang cinta?? hmm.. pelaminan kah?? :mrgreen:

    betul bos πŸ˜€

  18. hangga, presty, DEWASALAH……

    *dikejer duo itu

    di sini ada lagunya gapura cinta kang achoey, biasanya kl kawianan lagu itu yg hits πŸ˜›

    Duh jadi nineng euy πŸ™‚

  19. apa pun dan bagaimanapu keadaannya, kalau sudah jodoh memang apa pun jadi indah, nyaman, dan happy. semoga kedatangan mas achoey di gerbang cinta itu mendapatkan sambutan yang hangat dan membahagiakan. oke, sip!

    Amin Pak πŸ™‚

  20. saya mendoakan terbaik deh πŸ™‚

    Makasih! πŸ™‚

  21. wahh…

    ketinggalan beritaaaaa

    *nyuri2 kesempatan, mumpung si Ayah bobo* :mrgreen:

    Hayo Bunda abis ngapain? πŸ˜€

  22. Betewey, beneran deh, beli novel yang kemarin kita omongin itu…

    Semoga “urusan” ini lancar…

    Ditunggu undangannyaaaa… πŸ™‚

    *pulang*
    *tutup pintu lagi*
    *tutup jendela*
    *pasang alarm*

    Kan Bunda yang nyebarin undanganya! πŸ˜€

  23. gerbang cinta?
    undangannya nyampe jogja gak ya…
    *ngarep mode on πŸ˜€

    Jogja Dept. Store kan? πŸ˜€

  24. lancar…
    lancar…
    lancar…
    aamiin…
    kang acoey, bidadarinya siapa nih?

    Ada aja πŸ˜†

  25. *pake cadar*

    assalamu alaikum….
    yang punya rumahnya ada?

    saya bidadari…
    πŸ˜†

    *ditarik bun2 cadarnya*
    yaaahhh… ketahuan…
    πŸ˜›

    Ah masa? πŸ˜†

  26. @bunda :
    novel apa, bun?
    mau tau dong….
    😦

    bunda sekarang main rahasia2an ma akh achoey….

    Bund, ssssttttt! πŸ˜€

  27. *balik lagi, baru nyadar*
    *ngelirik comen cathoer*

    chatoer, dirimuh!!!!!! πŸ‘Ώ
    *pasang kekuatan penuh ngejer chatoer*
    *make jupiter kuning kesayangan*
    πŸ˜›

    maaph ya, akh.. asep motornya menuhin blog-nyah..
    :mrgreen:

    Gpp, dah biasa πŸ‘Ώ

  28. Tags: bidadari, cinta, nikah, sholehah

    hmmmmm……..tag2 inih terus…..kapan semua inih terealisasi…… :mrgreen:
    *colek kang achoey*

    Kapan2 πŸ˜†

  29. Cobalah untuk ikhlas agar bidadari tak berkata “Nantikan Ku di Batas waktu”

    Insyaallah πŸ™‚

  30. baca posting yang ini kepala tambah pusing,,,
    bener-bener nih,,,
    makinhari makin melowww,,,
    hati-hati nanti kepleset lagi,,
    inget-inget Allah a,,,

    Tenang aja! πŸ˜€

  31. @ hangga
    keknya iya deh,,,diriku juga mengenalnya,
    jangan-jangan,,,,
    A, hati-hati, perempuan itu perhiasan dunia, terkadang menyilaukan,,,

    Yella tau? Kasih tau donk daku! πŸ™‚

  32. Sobat percayalah dengan kata hati…!

    Kata Hati? πŸ˜€

  33. sepertinya Aa semakin hari semakin berkhayal dalam harap,,,
    A,,,bangun oooi, makan donat beneran lebih enak, ketimbang mimpi makan gorengan?
    ——-> apaan sih gak nyambung

    Mana donatnya? πŸ˜€

  34. diriku lagi posting donat neh,,,
    promosi.com

    Ehmmmm πŸ˜€

  35. semoga yang menantikan adalah perempuan saleha yang dipilih oleh Allah
    Amin

    Amin! Makasih sobat!

  36. pulanglah kamu ke jalan yang benar, Tuhan sayang sama semua mahlukNya

    Wah, bener tuh. Slama ini dah tersesat. Makasih ya kebenaran! πŸ˜†

  37. Wah.., hukumnya sudah mendekati “wajib” nih kang, gpp deh undanganya gak nyampe sini. Asaaaaal… hidangannya musti nyampe sini 😈 awas kalo enggak!

    Duh si akang, kayaknya makin “mellow” nih.. (temanya belum berubah, cinta mulu) buruan gih, nikah sono! (makin semangat abis baca postingan akh OriDo ya?)

    Iya nh. Ditunggu motivasinya di “Menjemput Bidadari”
    Biar segera terhindar dari dasyatnya lingkaran godaan πŸ™‚

  38. misi misi…

    bidadarinya dah ketemu belom, akh?
    adinda masih setia menunggu cerita selanjutnya….

    akh, postingan barunya mana?
    dah comment ke-9 nih di postingan inih
    *setia amat, ya? ck ck ck… πŸ˜› *
    *sebelum diriQ yang ditagih postingannya*
    *ge ge ge πŸ˜† *

    Lho gak lihat di “Menjemput Bidadari”?

  39. btw, liet theme akh achoey yang baru, jadi inget theme diriQ sebelum yang sekarang..
    πŸ˜†

    *yess, lengkap 10 comment!*
    *geleng2*
    :mrgreen:

    Ooooooohgt πŸ˜†

  40. waktu itu kau bilang kepadaku
    bila sudah tiba saatnya nanti,kita akan bertemu pada pintu gerbang itu.
    berlumur noda lumpur kau datang tak apa,bang.
    nanti akan kubasuh badanmu dgn air doa-doa cinta. lalu tercium wangi pada jiwamu.
    lalu katamu,bang.
    kau berjalan tanpa alas kaki dan berdarah kau punya kaki. ini aku sudah siapkan hamparan kain berwarna biru agar kakimu tak terkena duri-duri itu,bang.
    aku ingin kau datang padaku dgn kaki tak ada luka. atau juga luka pada hatimu

    yah..!? nanti akan kujahit baju itu bersama dzikir pada Qalbku,bang.
    agar tak ada sobekan pada dasar hatimu.

    kenapa aku tak rela membasuh untukmu?
    sedangkan Sang maha pengasih membasuh jiwa-jiwa ternoda dengan CintaNya.

    kalau begitu sudah siapkah kau menuju pada gerbang hakikat cinta kita………

    kalau kau melihat aku duduk ditepi sungai merah itu. panggil aku dgn sebutan yang kau sukai.
    yah..,dengan kata kau ucap pada langit senja
    aku bidadarimu.

    Itukah yang kan bidadari itu ucapkan sahabatku. Darimana dikau tahu?
    AH jadi berdebr nih jantungku πŸ˜†

  41. Bidadarinya udah samar2, tandanya udah dekat..
    *sok tau* πŸ™‚
    Melangkah terus.

    Sebenarnya harusnya sih dah jelas. Tapi ya biarkan berjalan dengan indah πŸ™‚

  42. ========
    ========

    KALO MAU BIKIN BLOG, JANGAN LUPA MASUK SINI: http://www.leoxa.com/
    (Themenya Keren Abiss & Bisa Pake Adsense)

    ========
    ========
    rame yang udah berpindah daripada blog-blog lainnya ke blog Leoxa.com karena theme yang keren

    Iklan nih πŸ˜€

  43. Salam
    Mellow abiz nie, cinta dan cinta tak akan pernah ada habisnya πŸ™‚

    Lihat aja judul blognya aja udah “Perjalanan Cinta Sang Khilaf” πŸ˜†

  44. achoey, siapin nomor antrian karena abis ini para bidadari pada ngantri..

    Tentunya setelah bidadari itu selesai mandi di air terjun tujuh warna. πŸ˜†
    Bener2 bercanda πŸ˜€

  45. πŸ™‚
    β€œAkhi, semangat! Adinda menanti di gerbang cinta”

    Oh bidadariku, kanda datang dengan tanpa alas kaki dan berjalan di atas duri
    Lalu relakkah kau tuk tak menyambut uluran tanganku ini?
    Oh bidadariku, kanda datang dengan pakaian lusuh dan penuh robek
    Lalu relakkah kau tuk tak menjahit dan membuatku tak kedinginan
    Oh bidadariku, kanda datang dangan tubuh lusuh penuh lumpur
    Lalu relakkah kau tuk tak membasuhku dengan air cintamu yang mewangi
    Karena kita telah dipastikan bersama
    Dan aku tak hanya ingin di dunia saja

    subhanallah….
    ana yakin bidadari itu tlah menanti di gerbang itu…
    jadi melangkahlah…
    insya Allah…dy kan mau menerima dan melakukan yang terbaik buat kandanya yang tlah ditunggunya di gerbang cinta πŸ™‚

    ditunggu undangannya πŸ™‚

    Amin!
    Ukhti, syukron atas doanya. πŸ™‚

  46. Saya percaya bahwa gerbang cinta itu tidak pernah ada, jadi tidak ada yang menunggu saya disana πŸ™‚

    Gerbang Cinta maksudnya pernikahan Neng πŸ˜†

  47. wadhuh……kok misuaku dulu ga pernah bilang gitu ya kang?

    jadi ngiri nieh……

    Tapi tetep suami yg baik kan? Pastilah πŸ™‚

  48. Ini sketsa dari mimpi ya???
    Baguslah, mimpi2 itu yg bikin kita tetap semangat dlm berjuang. Semangaaa….t.

    Bukan mimpi, tapi impian πŸ˜†

  49. absen lagi..
    maklum lagi sok sibuk-sibuknya neh..

    Met sibuk ja deh πŸ˜€

  50. punten kang…
    kayak syair lagunya edcoustik
    “Nantikanku di batas waktu”
    La Tahzan kang… Innallahama’ana
    Allah senantiasa bersama kita…
    buanglah kesedihan, usirlah duka lara, tenangkan hati, jangan berputus asa sebab Allah bersama kita.
    sakali deui Allah bersama kita

  51. aaaaaaaaaaaaaa


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: