Oleh: achoey sang khilaf | Mei 13, 2008

Tentang Sebuah Nazar

Hadis riwayat Ibnu Abbas ra., ia berkata:
Sa`ad bin Ubadah meminta fatwa kepada Rasulullah saw. tentang nazar yang pernah dinazarkan ibunya namun ia wafat sebelum menunaikannya. Rasulullah saw. bersabda: Tunaikanlah nazar itu untuknya.

Saat sedang tilawah sehabis melakukan kebutuhan rutin tiga rakaat di saat petang. Tiba-tiba rekan kerjaku mengetuk pintu dan mengatakan bahwa ada tamu untukku. Lalu aku pun menutup mushaf indah itu dan berjalan ke arah front office. Dan kulihat sesosok anggun berjilbab duduk dengan tenang sendirian.

“Kakak, dulu aku punya nazar. Jikalau aku kelak sudah bekerja, aku ingin menghadiahi mukena untuk dimanfaatkan di sini.” Begitulah kurang lebih gadis berjilbab itu bicara.

Subhanallah, aku amat bangga padanya. Betapa banyak adik-adikku yag ternyata begitu cepat dewasa. Lain dengan ketika melihat mereka hampir setahun yang lalu. Yang seringkali menghabiskan waktu dengan bercanda ria.

Kejadian itu mengingatkanku pada suatu keinginanku. Memang aku gak yakin ini sebuah nazar, tapi aku takut sudah termasuk juga nazar. Dulu aku perah bercerita tentang rencana usahaku dan teman-teman. Dan kini rencana itu dah jadi realita, aku ingin dia mencicipi Mie JANDA. Tapi aku bingung karena nomor ponselnya dah kuhapus dari phone book HP pemberian ayahku ini. Akhirnya tadi siang kuberanikan diri bertanya kembali pada sahabatku yang juga sahabatnya.

Saat kuhubngi dia via SMS dan memohon ijin tuk meneleponnya dia pun mengijinkan. Lalu kujelaskan mengenai “nazar” itu dan dia pun mengiyakannya tuk datang ke Mie JANDA. Yang jadi permasalahannya adalah bagaimana aku bisa tahu kalau dia itu adalah akhwat yang kumaksud. Karena memang kami belum saling bersua bertatap muka sebelumnya. Sousinya, saat dia tiba nanti di Mie JANDA, dia kan hubungi daku, termasuk mungkin mengenai ciri-ciri dan jenis kelaminnya. Dan aku pun kan segera meluncur dari tempat kerja menuju Mie JANDA.

Ehm, entah kenapa aku teramat malu untuk berjumpa denganya, aku belum siap. Apa yang terjadi padaku. Padahal tinggal beberapa hari lagi. Jikalau bisa, memang selayaknya kami tak perlu bersua, biarlah kami tetap menjadi sahabat “pena”. Ya Rabby, teguhkanlah iman kami.

Iklan

Responses

  1. jadi gmn?
    mbaknya dah menyipin mie janda?
    nervous, takut mienya g enak ya;)

    Iya nih 🙂

  2. “entah kenapa aku belum siap untuk berjumpa denganya. Apa yang terjadi padaku”
    mungkin karna ada “bisikan” (harapan) lain dihati kang 😀
    Hayo.. si akang berharap ukhti ini begini dan begitu khan? 😉
    *sok tau-nya kambuh!*

    Kuatkan hati, yakinkan diri. Bismillahi at TAWAKKALTU ‘ala ALLAH, karena Laa haulaa walaa kuwwata illa billah! 🙂

    NB : Masa cuma ukhti doang yg dapet gratisan? Aku juga mau *mupeng* Tapi Mie Janda-nya bisa dianter kesini kan?

    Dik, adik memang lokasinya di mana nih stand by?

  3. weizz….
    dag dig dug…
    jaga hati, kh…
    😉

    Jagalah Hati
    *Aa Gym*

  4. semoga…
    ya, akh?
    🙂

    min 🙂

  5. btw, traktiran mie jand buat saya, termasuk nazar juga g?
    😛

    eh ya,,
    presty beneran jadi ke bogor insya Allah..
    klo ty n bun2 gbisa k mie janda, gmana klo mie janda0nya aja yang dateng k rumh bun2..
    :mrgreen:

    Itu bukan nazar. Lihat aja nanti waktunya ya 🙂

  6. Hmmm kayaknya… kalau suatu saat saya lewat sana… mesti mampir nih…

    Mampir ya Bunda! 🙂

  7. mas mbak ada paket wisata yang gak gratis..he, coba di http://www.kibchome.multiply.com wisata melihat BURUNG GARUDA DI ALAM..

    Serunya 🙂

  8. mm… jadi penasaran ma cerita selnjutnya.

    Tunggu aja! 😀

  9. kenapa koq belum siap,kang?

    Ntahlah sobat 🙂

  10. kenapa blm siap mulu sih kang??
    Yakinkan hatimu kang!!
    “Ya muqolibal qulub sabit qulubana ala dinilk”

    Aneh ya Sang Khilaf ini 🙂

  11. weits….sahabat pena? kok deg2an sangat?!
    awas..ntar saos ketuker sambel…semoga semuanya lancar!!!!

    Ntahlah nih 😀

  12. asal dilaksanakan yaa…:)

    Yup 🙂

  13. wuih… romantik 😉

    Ah yg bener 🙂

  14. mas pesen mie’nya satu porsi dan teh manis satu ya. lama juga gapapa 🙂 ga buru2 kok. mksh sebelumnya ya

    *sambil mata lirak lirik liatin yg mn sih kang achoey dan si dia – gaya ala paparazi*

    Oh jadi begitu toh mas 😀

  15. SAYA SELALU TERKESAN DENGAN POSTINGAN MAS ACHOEY,

    SELALU ADA YANG BARU
    DAN

    KENA…

    Ah sobat bisa aja. Kena deh 😀

  16. Deuh.., kang achoey bernazar ni ya..
    Ayolah kuatkan hati, pertebal muka iman, dan bersiap-siaplah menyambut ‘perhiasan’ yang paling baik di dunia..

    *deg.deg.deg*

    Heheu.. 😉

    Perhiasa palin baik di dunia, diakah? 🙂

  17. mas Achoey so sweet.
    Kadang kita tidak siap menerima kebenaran. Semoga dilancarkan jalannya. semoga dia adalah bidadari yang ditunggu-tunggu itu.

    Moga saja benar. Tapi …. ah ga tu deh 🙂

  18. aamieenn atas remaja2 yg amanah…
    hhhmmmm menurutku bersua juga nggak adasalahnya….. biar gak penasaran….
    lagi2 ” mie janda” hehhe……kapan2 aqu mampir kesana ya jd penasarn jga neh….

    Makasih ya. Mampir donk! 🙂

  19. ya nanti langsung Ndutz call 14044 untuk pesen mie janda anter langsung ke SBy :mrgreen:

    jgn ragu. toh untuk mempererat silaturahmi kan??

    Yup jangan ragu!

  20. Syukron mas.. postingan ini mengingatkanku.. aku ada nadzar ke teman n blom saya penuhi…
    *langsung sms temenku*

    Tuh kan 🙂

  21. saya yg blom siap 100% tapi dah kebelet pengen nikah,.. gimana donk kang 😀

    Ah sama bro 🙂

  22. hem….
    no comment dech…
    moga semuanya berjalan dengan baik 🙂

    Amin!

  23. harinya semakin dekat nih…:)

    Hehe

  24. semoga memang si ‘dia’ bidadari yang ditunggu2 kang achoey. kok pake deg2an segala? hayow…..didoain semoga lancar n terbaik buat akang.

    Amin 🙂

  25. 😀 ayo semangat kang 😆

    Semangat!

  26. kang…..yakinkan dong agh…
    jadi okta degh yang gemes 😉

    Hehe, Okta emang hehe

  27. jadi inget nazarku dulu…kalo nginget nazar sambil makan mie-nya enak kali ya…he..he.

    Enak kalo mie nya Mie JANDA 🙂

  28. inget… jgn bawa2 masa lalu lho yaaa 😦

    *ntar kabur lagi tuh* 😛

    Bunda 😦

  29. adeuh aduh adeuh…

    ada yang deg deg an ;))

    Ah jadi malu 🙂

  30. mie jandanyah paketin ke semarang ya, kang…. 😆

    via email? 🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: