Oleh: achoey sang khilaf | Mei 14, 2008

Jejak Jejaka

Saat aku rapihin rambut (pangkas rambut) yang kedua kalinya dalam seminggu ini, tak sengaja aku diingatkan kembali pada sosok adik tingkatku saat kuliah dulu. Bapak pencukur rambut itu bilang kalau dia berasal dari sebuah desa di Kabupaten Tasikmalaya. Dan adik tingkatku adalah putri seorang pengusaha angkutan yang berdomisili di desa yang sama.

Singkat cerita akhirnya aku bercerita tentang sebuah kisah di masa lalu, saat aku masih doyan yang namanya pacaran. Tersebutlah nama seorang dara yang ternyata si Bapak ini mengenalnya. Ya iya lah mojang desa cantik jelita putri orang terkaya di sana 😀

Siangnya aku berjumpa dengan sosok gadis manis alumni salah satu PTN. Sebagai seseorang yang berharap berubah jelaslah aku berusaha menunjukkan sikap yang berbeda. Lain dulu lain sekarang dan sekarang tetap aku harus ramah dan bersahabat. Gak ada deh istilah habis manis sepah dibuang. Jadi semoga saja cerita tentang seringnya dia menangis ketika mengingatku hanyalah gosip belaka.

Itulah jejak jejaka, seringkali meninggalkan jejak di hati banyak gadis jelita. Padahal seharusnya tidak. Cukup satu saja dan segera menikahinya.

Sahabat jejaka punya jejak yang sama? Atau pernah ada jejak jejaka di hati sahabat? Jangan biarkan berlarut terlalu lama. Karena hati kita rapuh adanya. Tegarlah dan biarkan kemurniah akidah terjaga dengan indahnya!

Iklan

Responses

  1. pertamaxxx mahal bro..

    Hore

  2. hehe..namanya juga hati kak, klo ga kita banyak2 isi dengan mengingatNYA yaa itu diisi ma yg laen..

    Keep on struggling 😉

    Iya dik. Semangat!

  3. jejak jejaka 😆 kaya judul nopel :mrgreen:

    Ah masa? 😦

  4. *ngos2an ngejar hangga ma amel* 😛

    aih, kemaren kan dah diomongin… hati2 dgn penceritaan ttg masa lalu…

    ntar bidadari pada kabur tuh 😦
    katanya mau cepet2 ???

    Abis mo cerita apa 😆

  5. wah diriku kan bukan playboy kang… :mrgreen:

    Gimana mo adi play boy, ga ada tampang 😆

  6. setuju ma bunda!!
    hati2 kang, ntar pada kabur…

    Tuh kan 😦

  7. Setelah menikah, baru saya menyadari bahwa apa yang dulu kita anggap biasa ternyata adalah sebuah kesalahan yang pasti kita malu untuk mengingat dan mengulangnya.

    Jadi intinya begitu banyak hikmah pernikahan.

    Saran: Bagi yang sudah punya calon, alangkah baiknya dilaksanakan segera, dan yang utama adalah pilih yang ber”agama” 😉

    PS: Mohon maaf jika OOT

    Ayo Choey semangat!

  8. Menjaga hati kek yopi n de nuno yah kang??
    susah kek nya menjaga hati.. saya slalu tergoda ma yang manis² dan luthu² 😆

    Iya tuh, sama 🙂

  9. eh bentar, akang cukur rambut seminggu dua kali??

    Saat aku rapihin rambut (pangkas rambut) yang kedua kalinya dalam seminggu ini

    hmm.. gimana yah.. ridu sih baru z kali pacaran, ya kayanya jejak yg tertinggal cuma z-1 aja deh..

    Cukur dua kali karena yag pertama gagal. Jadinya di pendekin sekalian 😦

  10. jejak saja kan tidak apa….asal jangan merusak rumput yang ada….

    Ohhhh 🙂

  11. sayah mangsih jejaka…. 😳
    *dipentung gara2 gak nyambung* :mrgreen:

    Abee emang promo teruz 🙂

  12. mas mbak ada paket wisata yang gak gratis..he, coba di http://www.kibchome.multiply.com wisata melihat BURUNG GARUDA DI ALAM..

  13. wutch…makin guanteeeeeng dong kang achoey sekarang.. 😉

    Tuh kan, mulai deh 😦

  14. He he tulis jadi cerpen atau novel sekalian Mas

    Pengen sih 🙂

  15. Wah…. meski saya nggak seganteng 15 tahun yang lalu, sewaktu masih jadi perjaka tingting tetapi sekarang saya masih banyak dikejar-kejar debt collector oleh pemburu cinta! :mrgreen:

    http://www.nga.co.id

    ualah tape deh 😆

  16. nikah … nikah … nikah …

    ayo ayo ayo

  17. Menjaga hati emang enggak mudah, kan? tapi bukan mustahil untuk dilakukan 🙂

    yup
    na URLnya?

  18. harusnya seperti itu, mungkin lebih baik ya

    Yup, mungkin 🙂

  19. Soal jejak di hati manusia, siapa yang bisa menghindarinya? Meskipun hadir tak sengaja, bisa saja si pemilik hati merasa yang indah-indah tanpa diketahui oleh si pemilik jejak, kan?
    Kita tak pernah tahu apa arti hadir kita buat manusia yang lain.
    Yang terpenting, kita hadir dengan hati yang bersih dan niat yang tulus.
    Itu saja.

    Yup

  20. Wah jadi pengen nangis………….. hweua….a….a…

    ah masa? 🙂

  21. Salam
    Apakah dalam hati si Akang juga ada banyak jejak dara 😀
    **sssttt**

    rahasia 🙂

  22. dasar jejaka…

    kalo jejak janda ceritanya gimana, kang? 😛

    harus emang? 🙂

  23. wah dulu doyan pacaran ya bang? kalo sekarang…

    dulu bro 🙂

  24. “Sahabat jejaka punya jejak yang sama? Atau pernah ada jejak jejaka di hati sahabat? Jangan biarkan berlarut terlalu lama. Karena hati kita rapuh adanya.”

    *lari sekenceng2nyah ke Jkt ngajak Kanda nikah 😀

    bentul. cepet ke jakarte!

  25. bertobatlah choey……nikahi segera !!!

    ampun sobat. iya deh kapok 🙂

  26. jejak jejaka di hati saya ya sosok yang sebentar lagi insyaALLAH menjadi ayah dari buah hatiku kang…..

    jejak jejaka2 yang lain? ke laut aja deh…..

    hebat tuh 🙂

  27. hmm.. nggak ada kayaknya.. keburu dihapus sama jejaka yang datang berikutnya 😆

    Bagus tuh 🙂

  28. jejaka yg satu ini,
    ck ck ck
    masi ramah aj ma mantan2nya
    baguslah, g kaya tebu…
    tapi
    tapi
    jgn menebar harapan loh.
    sakit!

    klolah ada jejak jejaka di hati sahabat, buruan gih ambil sapu, hilangkan jejak jejaka2 itu,pasti mereka, jejaka itu g penting, cuma ninggal jejak doang, huh!

    hai anak muda, ayo berSegeralah…!kasian mantan2mu sampe nangis2 githu.
    smg cukup satu aja, di dunia ini, jejaka spt ini..

    cukup satu? siapa tuh? 😦

  29. Oopssssssss…. si kucing ngebayangi gmn si akang ini bisa cukuran 2 kali seminggu… kalau si ammar bisa botak kali yeee… hehe … 🙂

  30. di dunia ini, cukup satu aja jejaka ky ente gini!:lol:

  31. gi mana akhlaknya kang?

  32. yah.. kadang memang kaya gitu 😦


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: