Oleh: achoey sang khilaf | Juli 4, 2008

Menumbuhkan Mental Pewirausaha

Melihat banyaknya respon pada postingan BOTAK saya, maka sangat berbahaya jikalau saya tidak mencoba mengupas lebih jauh masalah wirausaha ini. Saya akan coba mengkaji bukan total dari teori kaku yang saya dapatkan dibangku kuliah, melainkan juga dari apa yang saya alami dalam prakteknya di lapangan. Dan saya coba sajikan dengan cara yang sederhana sesederhana kemampuan yang saya miliki.

Agar bisa menumbuhkan mental maka ada kalanya kita harus membunuh mental. Maksudnya adalah ketika kita ingin menumbuhkan mental sebagai pewirausaha maka kita harus mampu membunuh mental yang tidak sejalan dengan itu.

Selepas kuliah saya mencoba melakukan sesuatu yang tidak pernah dibayangkan oleh keluarga dan sahabat-sahabat saya. Ketika di kampus saya sudah santer digosipkan bakal mengabdi di sana dengan menjadi seorang dosen, tiba-tiba teman-teman saya menemukan sosok yang mirip sekali dengan saya sedang berjualan pakaian di pasar kaget (pasar yang ada khusus di hari munggu pagi). Pastinya teman-teman saya pun merasa kaget dan tak percaya.

Ketika hari berangsur siang dan pasar kaget pun mulai sepi, teman-teman pun menemukan sosok sama persis denganku sedang berjualan Nasi TO (makanan khas Tasikmalaya) di sebuah lapak kaki lima di ruas jalan dekat GOR yang didirikan mantan peraih medali emas olimpiade bulu tangkis putri.

Dan ternyata sosok yang mirip denganku itu adalah benar-benar aku. Sosok yang seakan perfect saat jadi mahasiswa dan digandrungi banyak mahasiswi (ualah yang ini bohong) kini setelah menyandang gelar sarjana malah hanya menjadi seorang pedagang kaki lima. Apa kata dunia?😀

Dan ketika mereka mencoba mengkonfirmasi maka aku jelaskan bahwa ini adalah upaya agar aku mampu menumbuhkan mental pewirausaha dan membunuh mental gengsian, “pemalu”, takut tantangan, takut “gak laku”, dll. yang sekiranya bertentangan dengan mental pewirausaha yang sebenarnya.

Aku dan teman-teman mengontrak lapak dengan biaya sekitar Rp. 180.000,00 per dua bulan. Dan ketika masa kontrak berakhir kami pun ternyata sedikit mendapat laba. Ada yang lebih besar yang saya dapatkan ketimbang profit, yakni benefit. Dan setelah itu saya pun semakin mantap menjalani dunia ini.

Sahabat, tak semua dari kita harus menjadi pewirausaha. Karena setiap kita sudah ditentukkan peran terbaik di mata Tuhan, jadi jalani itu dengan baik. Tapi, bisa jadi sebenarnya kita terlahir untuk menjadi pewirausaha dan menciptakan lapangan kerja baru setidaknya untuk diri kita dan lebih bagus lagi jika bisa menyerap lebih banyak tenaga kerja. Jadi, kenali diri kita dan jadilah yang terbaik!🙂


Responses

  1. Wow…. mental pewirausaha…. gagah deh….😀

  2. emang sich…..kalo masih gengsi2 zaman sekarang mana bisa maju…….

    semua berawal dari diri sendiri kalo berniat maju pasti maju…….

    nasib hidup seseorang berada di tangan org itu sendiri……

  3. Yang penting softskill… lain2nya mah tinggal belajar aja.. ya nggak?

  4. keluar dari zona nyaman secepat mungkin akan membuat kita nyaman lebih cepat.
    zona nyaman = kerja sama orang, digaji, hidup teratur dengan gaji teratur
    zona tidak nyaman = kerja sendiri, gaji tidak tetap (bisa kecil atau sangat besar), mengatasi pengangguran

  5. saya lagi mikir sudahkah hidup kita berguna buat orang lain?
    dengan menjadi pewirausaha dapat menjawab tantangan itu…

  6. jalani saya hidup ini dengan penuh semangat dan optimis….

  7. Salam
    Motivasi yang baik kang, iya sih biasana kebanyakan gengsian nya!! duh jadi mikir2 nie, kadang2 orang teh belum siap juga dengan risk-nya Kang ya itu mentalna tea panginten nya🙂

  8. weiiss hebat berani melangkah spt itu …salute!!

    jujur aku n suami jg pengen bgt bisa berwirausaha
    cm lagi2 blm cukup berani untuk mencoba…selalu merasa bahwa modalnya blm cukup pdhl kita ngga akan pernah tau apakah modal sudah cukup atw blm klo belum di cb…

    perlu banyak belajar dr kamu nih choey…

  9. hahahahhahaha mungkin saya masih super gengsian nih..
    pantas belum bisa bermental pengusaha..
    ngomong2 lapaknya ngak pernah digusur pol PP kan??
    hehehehehhe

  10. hm..tulisannya gagah..

    Karena setiap kita sudah ditentukkan peran terbaik di mata Tuhan, ==> aku suka banget kalimat ini

  11. ilmu yang bermanfaat, mas…
    makasih ya bagi2 ilmunya…🙂

  12. Wah..keren sekali…Saya salut dengan usaha mas achoey ini…

    Untuk sampai ke imperium yang tertinggi kita harus mulai dari lantai dasar dulu..:)

    Btw.jadi sekarang objek-annya apaan ?

  13. ternyata kang achoey juga mempunyai jiwa patriotisme…(apa hubungannya??), padahal sebelumnya saya kenal kang achoey sebagai orang yang senang utk ngebuat wejangan2 termasuk masalah CINTA..ck..ck..ck

  14. wih iya ya kang… untuk menumbuhkan mental harus membunuh mental dulu…

    huh!!! aku jadi termotivasi ni…

    *menjura* makasih kaaangg ^^

  15. membunuh mental yg tidak sejalan ini kalau istilah purdi E chandra, Pakai otak kanan kali ya Boss..?

    konon katanya, otak kiri kita berurusan dengan yg logic2 dan sequen.. jd selalu ngitung dan ngitung.. dan akhirnya karena banyak pertimbangan terus gak jadi-jadi usaha..

    (terjadi pada diriku ini😦 )

  16. wuahhh.. keren kang..

    aku juga sudah berpikir kearah sana, tp kya na lom da jalan yang pas ^_^ -alesan lg- hihihi.. klo da modal, aku ma adeku mw bikin restoran amiennnnn…

    ntar minta wewejang na ma akang ja.. -gratis kan?? hehehe-

  17. nah, ini dia. Motivasi yang menggugah. dicoba ya Mas..

  18. Betul sekali…. saya setuju…. kenali diri kita dan apapun kita, yang penting kita sanggup mengharumkan nama bangsa dan agama kita menuju kejayaan……

  19. yaa mental pemalu dan gengsian emang yg paling susah diperangi (kata sayah mah), dan kalo dah bisa mengatasi itu, apalagi menjadi pewirausaha yg sukses.. wah komplit deh kang🙂

  20. ayo kang buka mie janda di darmaga..

  21. sebenarnya memang cucok kalo sampeyan jadi dosen, lha wong tulisan2nya selalu menggugah semangat para pembaca nya kok…
    Jadi dosen + pengusaha

  22. ngomong2 soal jualan nih mas,
    waktu kul dl sy en temen2 sering jualan baju bekas en karangan bunga. Awalnya sih malu2.. bingung jualannya gmn. tp lama2 terbiasa juga (thx to penjual kacamata juga, hehehe)

  23. kang boleh nambahi ngga?

    yang penting bukan jadi wirausahanya
    yang penting pada
    1. nilainya
    2. penghasilannya
    3. kegembiraannya

    4. blogging aja

    salam
    ilyas asia

  24. Asik.. wiken lagi.. bisa ngeblog lagi doonk.. hehehe..

  25. Nasi TO (makanan khas Tasikmalaya)

    wah.. kok ridu baru denger yah ttg Nasi TO?? padahal ridu teh urang tasik.. wah jadi malu..😳

    wah akang mah emang hebat dah.. the next success enterpreneur niy.. hehehe..

  26. niat nya dulu ajah😀

  27. wah, nice blog. jarang ada orang yg ingin berwirausaha. buktinya tiap tahun ribuan orang berharap bisa jadi pns😉

  28. Gimana ya? Pingin juga sih, tapi blm berani..

  29. setuju banget kang , demi menumbuhkan mental itu saya rela melakukan acara kopdar yang rutin , buat menumbuhkan kebersamaan dan juga buat bisa saling berbagi ilmu
    setuju kang ?

  30. Salute deh sama Mas Achoey..

  31. Sahabat, tak semua dari kita harus menjadi pewirausaha. Karena setiap kita sudah ditentukkan peran terbaik di mata Tuhan, jadi jalani itu dengan baik. Tapi, bisa jadi sebenarnya kita terlahir untuk menjadi pewirausaha dan menciptakan lapangan kerja baru setidaknya untuk diri kita dan lebih bagus lagi jika bisa menyerap lebih banyak tenaga kerja. Jadi, kenali diri kita dan jadilah yang terbaik!
    =================================
    ini yang paling berkesan dari artikel diatas.

  32. So far so good,,
    manggud manggud:mrgreen:

  33. Semoga barakah dan bisa istiqamah, mas🙂

  34. menurut saya justru usaha kecil (spt ukm) yg jadi pondasi utama bangsa. gak banyak utang ke bank (kayak usaha2 konglomerasi) dan mandiri. yg terpenting lagi bisa membuka lapangan kerja, bukannya melulu menunggu tawaran kerja dr orang lain

    so, bravo buat kamu dan teman2!

  35. hehehe kalo aku dari dulu kepengen mbikin usaha sendiri..tapi.. tiap kali mo dieksekusi tuh rencana, malah ndak jadi-jadi terus:mrgreen:

    kurang mantep kali ya niatnya.

  36. bagus banget….mm, apa aQ bisa ya (kayaknya nggak bgt degh)..🙂 aQ g cocok wiraswasta sich…

  37. sama kayak netpreneur ya mas..

  38. 🙂 he eh.. mank kata orang kalo mau sukses dikemudian hari harus berani melakukan apapun.. jangan mandang rendah kerjaan apapun.. bisa jadi pengalaman dan pelajaran yang baik di kemudian hari *serasa tua* ayo semangat terus teman.. sukses yah untuk kedepannya😀

  39. GOR itu adalah kenangan diriku, tempat nongkrong aku tuh ketika jadi anggota SFC (Sturada Fans Club)
    ga tau tuh sekarang nama Radio daerah tersebut.
    Banyak teman didapat disana, malah aku sempat dapat pacar segala. Apa achoey sekarang masih tinggal dikota tsb ?

  40. aku belum bisa jadi wirausaha, belum punya keberanian gt deh.. skalian.. bikin postingan yang isinya bagaimana memupuk keberanian ala sang khilaf *halah halah😀

  41. ini adalah postingan yang plus plus. dan untuk wirausaha, aku udah mulai sih kecil2an😀 tapi sekarang lagi pembenahan ini itu sana sini… jadi yah terpaksa deh lepas dulu🙂 tapi aku termasuk orang yang nggak gengsi or malu untuk memulai…😀
    btw, met wiken🙂

  42. dizaman seperti ini kita harus putuskan urat malu kita
    agar bisa maju
    kalau masih gebgsi terus
    ya kehidupan kita begitu2 za
    karena dagh merasa dagh di zona nyaman

  43. mental gw…. mmmm… susah untuk jadi wirausaha… mental fotomodel doang deh kayaknya choey… wakakakakak

  44. wah motivasinya keren kang.
    tapi dafh bisa g’ya jadi wirausaha?

  45. assalamu alaikum
    makasih sdh mampir ke blog saya
    senang bisa berkunjung di blog ini, banyak kiat-kiat yang bisa diambil… dan apalagi blognya memang rame pengunjung

  46. Kita ga pernah tau kemampuan kita kalo ga pernah mencobanya, jadi teruslah mencoba dan menggali kemampuan berbisnis kita mulai dr sekarang,,sucses ya buat yang mau mencoba berbisnis.

  47. Setuju. Kalau semua orang menjadi pewirausaha, kehidupan di dunia ini justru akan menjadi repot.

  48. Saluete Sobat !

  49. antownholicontest#3 sudah dibuka. Gratis…tis…tis, semuanya bisa ngikut. Please visit my blog.

  50. waduh,,
    bjuang aja deh yaaa..
    bytheway anyway busway,
    boleh tuh nasi gorengnya!
    bagi dong!

  51. saluutttt….. kapan nih wisata kuliner ke tempatnya kang Achoey??

  52. -Masuk paragraf 3 saya mulai mencium aroma Robert T Kiyosaki… Lanjut bacanya…
    -mulai ngerti mengapa “si mental bunuh2bunhan”🙂 aw, Sangat patut jadi contoh bagi yg ingin terjun ke dunia wirausaha…

  53. wirausaha kan bisa nambah penghasilan, luamayan kan

  54. sebaik2nya manusia adalah manusia yg bisa bermanfaat utk manusia lainnya.. menjadi wiraswasta sangat mulia karena bisa menambah lapangan pekerjaan *mengurangi pengangguran*😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: